Pengembang ‘Fortnite’ Bekerja Sama Dengan ABYSS Meningkatkan Pengembangan Game

196
Abyss Fortnote source coindesk.com
Abyss Fortnote source coindesk.com

Sebuah platform game yang dibangun di atas crypto bekerja sama dengan pencipta “Fortnite.”

Seperti yang diungkapkan secara eksklusif kepada CoinDesk, pengembang game yang menggunakan Mesin Unreal Epic Games akan menerima persyaratan bisnis yang lebih baik jika mereka menggunakan judul mereka di The Abyss. The Abyss, pesaing Steam yang didanai oleh ICIN pada tahun 2018, memberikan penghargaan kepada pengembang game untuk pembelian yang dilakukan di platform.

Mike Gamble, kepala lisensi game untuk Epic Games, mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“Kami senang bahwa Abyss telah memilih untuk menyediakan sumber daya tambahan bagi pengembang dan penerbit Unreal Engine di platformnya. Unreal Engine 4 berkembang menjadi ratusan juta pemain, dan akses ke dukungan utama dan koneksi dengan komunitas global dapat menjadi sangat penting untuk keberhasilan permainan skala besar dengan operasi langsung. ”

Rincian yang tepat dari pengaturan tidak jelas, dengan kedua perusahaan mengutip perjanjian non-pengungkapan.

Namun demikian, pendiri The Abyss Konstantin Boyko-Romanovsky mengatakan kepada CoinDesk dalam email bahwa kondisi antara Epic Games dan pengembang akan “lebih baik daripada yang standar dan tidak akan terbatas pada dukungan premium.”

Selain itu, pengembang yang menggunakan Unreal tidak perlu menandatangani perjanjian terpisah dengan Epic Games. “Semua transaksi dilakukan melalui The Abyss,” tulisnya.

Epic menawarkan persyaratan lisensi yang cukup murah hati kepada pengembang yang menggunakan Unreal Engine. Ini hanya mengharuskan pengembang untuk melakukan pembayaran triwulanan sebesar 5 persen dari pengembalian lebih dari $ 3.000, sesuai dengan perjanjian lisensi pengguna akhir . Pengembang juga dapat menegosiasikan harga dimuka jika itu lebih baik.

The Unreal Engine adalah platform pengembangan game yang pertama kali diluncurkan pada tahun 1998. Unreal Engine telah digunakan untuk membangun turunan “Mass Effect,” “Batman” dan “Medal of Honor”, menurut Wikipedia .

Sebagai bagian dari kemitraan baru, pengembang di The Abyss akan mendapatkan akses ke Jaringan Pengembang yang Tidak Nyata. Mereka juga akan mendapatkan layanan pemasaran dari The Abyss.

Abyss menjalankan ICO pada awal 2018 menggunakan model yang dirancang oleh Vitalik Buterin di mana pemegang token dapat memilih apakah tim pengembangan harus mendapatkan lebih banyak dana saat proyek berjalan. Boyys-Romanovsky mengumpulkan sedikit lebih dari $ 15 juta.

The Abyss diluncurkan pada Maret 2019, melayani para pemain game online multipemain yang masif. Pengembang yang menggunakan The Abyss mendapatkan penghasilan dari referensi yang mereka buat ke platform, bahkan jika orang-orang yang mengikuti referensi tersebut tidak akan berakhir membeli permainan pengembang.

“Kami sangat senang menyambut manfaat Unreal Engine baru untuk platform kami,” kata Boyko-Romanovsky dalam sebuah pernyataan.

Enam game saat ini ditayangkan di The Abyss, dibandingkan dengan 30.000 di Steam.

sumber : coindesk.com