Mengapa Bitcoin Berbeda Dibandingkan Coin Lain

by

Bitcoin Indonesia – Beberapa alasan mengapa bitcoin berbeda dibandingkan coin lain atau altcoin yang harus kalian ketahui, ada sebuah artikel menarik yang ditulis oleh jimmy song yang menjelaskan secara detail mengapa bitcoin itu berbeda dibandingkan yang lain. selamat membaca ya.

Mengapa Bitcoin Berbeda

Jika Anda baru mengenal ruang Bitcoin, beberapa bulan terakhir sudah cukup gila. Ada beberapa tanjakan curam dan tetes penghenti jantung yang membuat roller coaster emosi yang tidak mudah dikendalikan. Tindakan harga sangat mendebarkan dan kadang-kadang menyakitkan, jadi mudah melupakan apa yang Anda investasikan. Semua koin tampaknya berjalan bersama, jadi apa bedanya? Bagaimana satu koin dapat dibedakan dari yang lain? Dan yang lebih penting, bagaimana seorang investor tahu apa nilai jangka panjang dari sebuah koin?

Dalam artikel ini, saya akan membuat kasus untuk apa yang membuat Bitcoin berbeda, bagaimana Bitcoin adalah sistem yang, meskipun semua kloning, belum benar-benar direplikasi.

Inovasi Nyata

Untuk benar-benar memahami proposisi nilai dari Bitcoin, ada baiknya untuk melihat sedikit sejarah. Sangat menggoda untuk berpikir bahwa ICO atau altcoin terbaru adalah yang akhirnya akan “memperbaiki” Bitcoin dan memperbaiki semua masalah dan bahwa Bitcoin akan terdegradasi ke tong sampah sejarah karena kurangnya beberapa “fitur”. Memang, hampir setiap altcoin, ICO atau hardfork berpikir bahwa mereka sedang inovatif dalam beberapa hal mendasar. Apa yang terlewat adalah bahwa inovasi terbesar telah terjadi.

Kelangkaan digital terdesentralisasi adalah inovasi nyata dan Bitcoin adalah yang pertama, dan, seperti yang akan dijelaskan artikel ini, terus menjadi satu-satunya koin tersebut. Semua yang disebut inovasi lain seperti waktu konfirmasi yang lebih cepat, perubahan ke bukti-apa pun, kelengkapan Turing, algoritme tanda tangan yang berbeda, metode pemesanan transaksi yang berbeda dan bahkan privasi, adalah variasi yang sangat kecil pada inovasi raksasa yaitu Bitcoin.

Penting untuk diingat di sini bahwa alternatif untuk Bitcoin telah diusulkan sejak 2011 dan tidak ada yang bahkan mendekati penggantian Bitcoin dalam hal harga, penggunaan atau keamanan. IxCoin adalah tiruan dari Bitcoin yang dibuat pada tahun 2011 dengan imbalan blok yang lebih besar dan premine (sejumlah besar koin yang dikirim ke pencipta). Tenebrix adalah altcoin yang dibuat pada tahun 2011 yang mencoba menambah daya tahan GPU dan sekali lagi memiliki premine yang besar. Solidcoin adalah altcoinlain yang dibuat pada tahun 2011 dengan waktu pencekalan yang lebih cepat dan sekali lagi, premine. Tentang satu-satunya yang selamat (dan tidak hidup dari keberadaan zombie) dari era awal Altcoin adalah Namecoin dan Litecoin, yang membedakan diri mereka dengan TIDAK memiliki premine.

coinmarketcap2013
coinmarketcap2013

ICO juga bukan hal baru. Mastercoin melakukan ICO pada tahun 2013 dengan, Anda dapat menebaknya, premine, dan mengumpulkan lebih dari 5000 BTC pada saat itu dan harus mengubah citra diri menjadi Omni karena ekosistem di sekitarnya sangat lemah. Factom melakukan ICO pada tahun 2015 dan mengumpulkan lebih dari 2000 BTC dan harus meningkatkan beberapa putaran pembiayaan tambahan karena mereka kehabisan uang. Dengan kata lain, semua token baru yang “menarik” ini umumnya sangat buruk dan sebenarnya tidak memberikan banyak manfaat.

Altcoin dan ICO telah mencoba banyak “fitur” yang berbeda dan sebagian besar belum bermanfaat atau diadopsi. Jadi apa yang menyebabkannya? Mengapa Bitcoin tampaknya memiliki tempat khusus di ekosistem? Mengapa Bitcoin berbeda? Kami mengeksplorasi dua aspek unik yang membuat Bitcoin berbeda dari yang lain: efek jaringan dan desentralisasi.

Efek Jaringan

Karena Bitcoin memiliki jaringan dan keuntungan terbesar dari efek jaringan, koin lain pada dasarnya memainkan permainan raksasa mengejar ketinggalan. Bitcoin adalah minggu 7-hari dan setiap altcoin lainnya adalah sedikit variasi (Mari kita memiliki minggu 4-hari! Mari kita membuat hari 18 jam! Mari ganti nama hari menjadi sesuatu yang berbeda! Mari kita variasikan minggu panjang sesuai dengan keinginan dari otoritas pusat !) Tak perlu dikatakan, jenis “inovasi” ini, paling tidak, kecil dan umumnya tidak diadopsi. Ini karena efek jaringan Bitcoin tumbuh dari waktu ke waktu dan orang-orang menggunakan jaringan mengoptimalkan ke arah standar jaringan, mengunci lebih banyak orang di dalamnya.

Seiring pertumbuhan jaringan, apa yang kita lihat adalah manfaat yang halus dan tak terlihat itu terakumulasi ke setiap norma. Apa yang mungkin, di permukaan tampak tidak efisien sebenarnya memiliki efek urutan kedua dan ketiga yang menguntungkan orang-orang yang sesuai dengan norma. Sebagai contoh, sebuah mobil tidak terbang atau masuk ke air karena mobil telah dioptimalkan untuk digunakan di tanah yang padat. The kurangnya fitur tambahan membuat mobil lebih berguna karena lebih mudah untuk taman (ukuran lebih kecil dari perahu / mobil / pesawat hybrid teoritis), murah untuk mempertahankan dan mendapatkan bahan bakar untuk, dll

Selain itu, norma-norma ini telah bertahan dalam ujian waktu dan telah membuktikan ketahanan mereka dengan cara-cara yang tidak jelas. Anda tidak ingin menjadi orang pertama yang terbang di mobil / pesawat hibrida, misalnya, karena Anda tidak akan tahu seberapa aman kendaraan semacam itu. Sesuatu yang sudah ada telah membuktikan keamanan relatifnya. Bitcoin, dalam arti, memiliki karunia bug terkaya di dunia untuk mengungkapkan celah keamanan apa pun. Akibatnya, Bitcoin telah membuktikan keamanannya dengan satu-satunya hal yang benar-benar dapat mengujinya: waktu. Setiap koin lain jauh lebih muda dan / atau terbukti kurang aman.

Memang, sifat yang meragukan dari banyak “fitur” ini menjadi jelas seiring waktu. Misalnya, kelengkapan Turing Ethereum membuat seluruh platform lebih rentan (lihat bug DAO dan Parity ). Sebaliknya, bahasa kontrak pintar Bitcoin, Script, telah menghindari kelengkapan Turing untuk alasan yang tepat! Tanggapan yang biasa dilakukan oleh otoritas terpusat coin adalah memperbaiki kerentanan tersebut dengan perilaku yang lebih otoriter ( dana talangan , garpu keras, dll). Dengan kata lain, efek jaringan dan perpaduan waktu dengan sentralisasi membuat altcoin menjadi lebih rapuh.

Bitcoin memiliki jaringan terbesar dan itu berarti Bitcoin tumbuh di utilitas hanya dari memiliki sebagian besar pengguna. Ini jauh lebih mudah untuk mendapatkan aksesori untuk telepon populer daripada yang tidak populer, misalnya. Ekosistem di sekitar Bitcoin membuat mendapatkan dan menjaga Bitcoin jauh lebih mudah daripada mengatakan, altcoin atau ICO Anda dalam seminggu.

Desentralisasi

Properti utama lainnya dari Bitcoin yang tidak dimiliki koin lain adalah desentralisasi. Dengan terdesentralisasi, maksud saya, Bitcoin tidak memiliki satu titik kegagalan atau titik choke. Setiap koin lain memiliki pendiri atau perusahaan yang menciptakan koin mereka dan mereka memiliki pengaruh paling besar terhadap koin. Sebuah garpu keras (perubahan mundur yang tidak kompatibel) yang dipaksakan pada pengguna, misalnya, merupakan indikasi bahwa koin cukup terpusat.

Sentralisasi koin memiliki “keuntungan” untuk dapat mengubah hal-hal dengan cepat dalam menanggapi permintaan pasar. Sentralisasi tentu merupakan hal yang baik untuk bisnis karena mereka sering mencoba untuk mendapatkan keuntungan dengan menyediakan beberapa barang atau jasa kepada pelanggan mereka. Bisnis yang terpusat dapat merespon permintaan pasar dengan lebih baik dan mengubah apa yang mereka jual untuk mendapatkan keuntungan yang lebih baik.

Namun demi uang, sentralisasi adalah hal yang buruk. Pertama, salah satu proposisi nilai utama untuk penyimpan nilai adalah menjadi sesuatu yang tidak berubah secara kualitatif (alias tidak dapat diubah). Penyimpan nilai mensyaratkan bahwa kualitasnya tetap sama atau menjadi lebih baik dari waktu ke waktu. Suatu perubahan yang merusak kualitasnya (misalnya inflasi persediaan, penurunan penerimaan, perubahan keamanan) secara drastis mengubah kegunaan uang sebagai penyimpan nilai.

Kedua, sentralisasi mata uang memiliki kecenderungan untuk mengubah aturan, sering menjadi efek bencana. Memang, ekonomi abad ke-20 adalah kisah bank-bank sentral yang perlahan-lahan merendahkan simpanan nilai utilitas uang. Mata uang fiat rata-rata memiliki jangka waktu 27 tahun untuk alasan ini, meskipun didukung oleh entitas kuat seperti pemerintah dan penggunaan universal di seluruh negara sebagai alat tukar. “Fitur”, kemampuan untuk bereaksi dengan cepat dan penggunaan sama sekali tidak masalah bagi kelangsungan hidup mata uang sebagai kelangkaan dan kekekalan.

Setiap cryptocurrency dan ICO selain Bitcoin terpusat. Untuk ICO, ini jelas. Entitas yang mengeluarkan ICO dan membuat token adalah pihak terpusat. Mereka mengeluarkan koin dan dengan demikian dapat mengubah penggunaan token, mengubah insentif koin atau mengeluarkan token tambahan. Mereka juga dapat menolak untuk menerima token tertentu untuk kebaikan atau layanan mereka.

Altcoin memiliki masalah yang sama, meskipun tidak dengan cara yang jelas. Biasanya pencipta adalah diktator de facto untuk koin dan dapat melakukan hal yang sama yang dapat dilakukan oleh pemerintah. Pajak (pajak dev, pajak penyimpanan, dll), inflasi, memilih pemenang dan pecundang (DAO, bukti-dari-perubahan X, dll) sering diputuskan oleh para pencipta. Sebagai pemegang altcoin, Anda harus percaya bukan hanya pemimpin saat ini, tetapi semua calon pemimpin masa depan untuk tidak menyita, membuang pajak, atau menggelembungkan koin Anda. Dengan kata lain, altcoin dan ICO tidak berbeda secara kualitatif daripada fiat. Di altcoin dan ICO-land, Anda tidak berdaulat atas koin Anda sendiri!

Ini sangat akut dalam “pesaing” terbesar ke Bitcoin: Ethereum. Dengan ukuran apa pun, Ethereum dikendalikan secara terpusat. Ethereum memiliki setidaknya 5 hard forks di mana pengguna dipaksa untuk melakukan upgrade. Mereka telah menebus pengambilan keputusan buruk dengan DAO. Mereka sekarang bahkan berbicara tentang pajak penyimpanan baru . Kontrol terpusat ditunjukkan di awal premine besar mereka .

Bitcoin berbeda. Salah satu hal terbesar yang dilakukan Satoshi adalah menghilang. Pada hari-hari awal Bitcoin, Satoshi mengendalikan banyak hal yang dikembangkan. Dengan menghilang, kami sekarang mendapat situasi di mana pihak-pihak yang tidak menyukai satu sama lain (pengguna berbagai afiliasi) memiliki beberapa pendapat tentang bagaimana jaringan itu dijalankan. Setiap peningkatan bersifat sukarela (mis. Soft forks) dan tidak memaksa siapa pun untuk melakukan apa pun untuk menjaga Bitcoin mereka. Dengan kata lain, tidak ada satu pun titik kegagalan . Bitcoin memiliki sistem di mana bahkan jika seluruh kelompok pengembang tertabrak bus, ada beberapa implementasi sumber terbuka yang dapat terus menawarkan pilihan kepada setiap pengguna. Di Bitcoin, Anda berdaulat atas bitcoin Anda sendiri.

Ini adalah hal yang sangat baik karena tidak ada otoritas pusat yang dapat mengurangi utilitas koin Anda. Itu berarti Bitcoin sebenarnya langka (bukan secara teoritis atau sementara langka), tidak akan berubah secara kualitatif tanpa persetujuan semua orang dan dengan demikian merupakan penyimpan nilai yang baik.

Kesimpulan

Anda mungkin bertanya-tanya pada titik ini: tetapi ada begitu banyak altcoin dan mereka mulai makan ke pasar Bitcoin! Pertama, kapitalisasi pasar adalah metrik yang sangat dimanipulasi . Kedua, pasar secara alami memiliki banyak kebisingan dan hanya memuluskan diri dalam jangka waktu yang lama.

Karena efek jaringan dan desentralisasi, Bitcoin berbeda dari semua yang berpura-pura menjadi takhta. Itu tidak berarti bahwa tidak mungkin ada yang bisa menggantikan Bitcoin. Pernyataan seperti itu akan terlalu luas dan optimis terhadap peluang Bitcoin.

Tapi yang jelas dari mempelajari sejarah pasar cryptocurrency adalah bahwa Bitcoin memiliki prospek yang tidak akan mudah dilepaskan. “Fitur” baru dengan mengorbankan efek jaringan dan desentralisasi bukanlah suatu pertukaran yang sangat bagus.

Apa yang dibutuhkan untuk menggantikan Bitcoin? Kemungkinan besar sebuah inovasi setidaknya sebesar Bitcoin itu sendiri atau bug yang membuat Bitcoin tidak aman. Tweak beberapa variabel tidak akan cukup untuk koin lain untuk mengejar ketinggalan. Bahkan menambahkan fitur besar (misalnya privasi) kemungkinan tidak cukup karena efek jaringan telah menciptakan ekosistem khusus untuk Bitcoin.

Desentralisasi juga tidak mudah dicapai, dan altcoin belum menemukan cara untuk mengarahkan koin mereka ke arah itu. Bahkan ide membimbing koin ke arah menyarankan koin terpusat! Sulit membayangkan pembuat koin berharga yang ingin melakukan desentralisasi karena mereka diberi insentif secara emosional, ekonomi, dan sosial untuk mempertahankan kekuasaan atas ciptaan mereka.

Bitcoin berbeda karena tidak seperti altcoin, Bitcoin menciptakan kategori baru dan memiliki efek jaringan sebagai hasilnya. Bitcoin akan terus berbeda karena tidak seperti koin terpusat, itu didorong pasar, tidak berubah dan tidak dapat diubah. Ini adalah properti dari penyimpanan nilai yang besar dan ini memberi Bitcoin utilitas yang tidak dimiliki token lain.

Sebagai investor yang berharap, tergoda untuk percaya bahwa kami telah menemukan altcoin atau ICO yang akan meningkatkan Bitcoin dan dengan demikian menjadikan kami pengguna awal dalam revolusi. Sayangnya, angan-angan tidak akan mengubah properti sebagai fundamental seperti efek jaringan atau desentralisasi. Ribuan koin lebih dari tujuh tahun belum berhasil direplikasi properti ini dan sifat-sifat ini mengapa Bitcoin adalah revolusi nyata.