Pendapatan Komisi Dari Rekening Crypto Melonjak 36 Kali untuk Bank Korea Selatan

268

Bitcoinindonesia.net – Update Berita Bitcoin terbaru, Bank-bank Korea Selatan telah menyediakan layanan akun virtual untuk pertukaran kriptocurrency dan mendapatkan komisi dari mereka. Menurut data yang diperoleh oleh Badan Pengawasan Keuangan Negara, bank melakukan 36 kali lebih banyak pendapatan komisi dari bursa kripto tahun lalu dibandingkan tahun sebelumnya.

Bank Memperoleh 36x Lebih Dari Akun Crypto

Layanan Pengawas Keuangan Korea (FSS) telah memperoleh data dari bank yang berkaitan dengan layanan akun virtual mereka ke bursa kripto. Ini mencakup data dari enam bank yang diperiksa oleh regulator pekan lalu: Bank Woori, Bank Kookmin KB, Bank Shinhan, Bank Nonghyup, Bank Pembangunan Korea, dan Bank Industri Korea.

Badan tersebut mengungkapkan pada hari Kamis bahwa total pendapatan komisi yang diperoleh dari layanan ini tahun lalu adalah 2.221 miliar won (~ USD $ 2.1 juta), yang 36 kali lebih banyak dari 61 juta won yang diperoleh tahun sebelumnya, Yonhap melaporkan.

Bank menghasilkan uang dari pertukaran kriptocurrency dengan membebankan mereka sekitar 200 sampai 300 won per deposit pelanggan, gerai berita rinci, menambahkan bahwa pedagang kripto membayar komisi yang lebih tinggi ke bursa saat menarik dana.

Menurut FSS, Bank Industri Korea mendapatkan keuntungan terbesar dari layanan virtual account tahun lalu. Bank menyediakan layanan ini kepada Upbit, yang baru-baru ini menjadi bursa terbesar di dunia berdasarkan volume. Upbit didukung oleh Kakao Corp, operator aplikasi chat paling populer di Korea Selatan, Kakao Talk. Bank “memperoleh total 675 juta won dengan menetapkan biaya akun virtual sebesar 300 won per deposit,” publikasi tersebut disampaikan.

Bank dengan pendapatan komisi tertinggi kedua dari layanan terkait kripto adalah Bank Nonghyup yang menyediakan layanan akun virtual kepada Bithumb dan Coinone. Bank tersebut memperoleh 654 juta won dari layanan ini tahun lalu.

Shinhan Bank menyediakan layanan akun virtual untuk beberapa pertukaran kripto termasuk Bithumb dan Korbit, yang menghasilkan 621 juta won tahun lalu. Kookmin Bank menghasilkan 155 juta won, Bank Pembangunan Korea menghasilkan 61 juta won, dan Woori Bank memperoleh 59 juta won dari bursa kripto tahun lalu.

Saat ini, pemerintah Korea Selatan telah mengamanatkan bank untuk berhenti mengeluarkan akun virtual baru sampai mereka memasang sistem identifikasi nama asli yang baru. Bank juga wajib memeriksa tujuan perdagangan dan sumber dana untuk masing-masing pemegang rekening kripto.

Apa pendapat Anda tentang bank yang mengenakan biaya ini untuk akun kriptocurrency? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah ini.

berita diatas adalah hasil terjemahan dari situs : https://news.bitcoin.com/commission-income-crypto-accounts-south-korean-banks